Pages

Thursday, March 9, 2017

Tarik telinga kiri, telinga kanan pun terasa (part 3)

"Bammmmmmmmmm" pintu almari dihempas oleh Zaidi setelah dia selesai mengemas pakaiannya untuk dibawa ke rumah Sufi. Zaidi bersyukur kerana Sufi bersetuju untuk membawa dia dan Azam pulang ke rumah orang tua Sufi dan Zaidi paling bersyukur kerana minggu ini Sufi membatalkan niat untuk ke kelab malam dan doanya untuk tidak bertemu dengan pondan yang berbuah dada besar di kelab malam tersebut dimakbulkan

"vrooooommmmmmmmmmmmmmmm" Bunyi kereta Sufi memaksa Zaidi untuk keluar dari rumah. Rakan-rakannya telah lama menunggu di dalam kereta. Pintu rumah dikunci dan Zaidi terus memasuki kereta dan duduk di sebelah tempat duduk memandu. Sufi terus memandu menuju ke rumahnya yang terletak di Bukit Antarabangsa. Kelihatan Azam di tempat duduk belakang dengan wajah yang agak tidak sabar untuk ke rumah Sufi.

"Wahhh excited betul kau Azam?" Tanya Zaidi setelah melihat wajah Azam.

"Mestilah. Aku tak sabar nak tengok banglo milik keluarga sufi. Bukan tengok je, tapi bermalam kat situ." Balas Azam.

Sebenarnya ini kali pertama mereka berdua akan ke rumah Sufi. Sebelum ini ada juga Sufi mengajak mereka berdua untuk bermalam di rumahnya. Namun pelawaan tersebut ditolak atas alasan segan kerana mereka rasa tidak setaraf dengan keluarga Sufi. Orang tua Sufi merupakan ahli korporat yang berpangkat dato' dan datin manakala orang tua mereka hanya melakukan kerja-kerja kampung sahaja. "Kais pagi makan pagi, Kais petang makan petang" itu lah bidalan yang sesuai untuk menerangkan tentang kehidupan keluarga Zaidi dan Azam.

Namun mereka bersyukur kerana dianugerahkan sahabat seperti Sufi yang memahami keadaan keluarga mereka. Kadang-kadang ada rakan-rakan di kolej terutama Damia yang sering menghina latar belakang keluarga mereka dan ketika itulah Sufi datang membalas hinaan yang dilemparkan terhadap rakan-rakannya. Damia seorang anak ahli politik terkemuka di Malaysia namun sikapnya yang sombong membuatkan Sufi, Zaidi serta Azam tidak menyukainya.

Setengah jam selepas bertolak dari rumah sewa, mereka bertiga masih berada di dalam kereta. Perjalanan yang sepatutnya memakan masa lima belas minit kini berlarutan selama setengah jam disebabkan kesesakan lalu lintas.

"Sufi hang beli kereta ni hang bayaq tiap bulan ke hang bayaq sekali teruih" Azam memecah keheningan di dalam kereta dengan bertanyakan soalan kepada Sufi.

Bunyi radio yang sedang mendendangkan lagu Rozana dari kumpulan Search diperlahankan oleh Zaidi bagi memberi ruang Sufi menjawab pertanyaan Azam.

"Kereta ni ayah aku yang bayarkan. Dia beli cash sebab dia memang tak suka berhutang. Ayah aku ahli korporat. Ada masa perniagaan tidak menguntungkan dan boleh membawa kepada muflis. Jadi jika perniagaan tak menguntungkan, ayah aku tak perlu bimbang untuk bayar kereta aku secara ansuran. Sebab tu dia beli cash" Jawab Sufi.

"Banyak juga kan duit ayah kau?" Tambah Zaidi.

"Alhamdulillah setakat ni aku cukup bersyukur dengan rezeki yang Allah kurniakan pada keluarga aku. Kekayaan aku dan keluarga bukan untuk kami sahaja, kami nak kongsi kekayaan ini dengan orang-orang yang tidak bernasib baik. Dalam rezeki kita ada rezeki orang lain" balas Sufi sambil tersenyum.

                                                               
                                                                   *  *  *  *  *  *  *

Di sebuah rumah banglo di Bukit Antarabangsa, Dato' Idris dan isterinya Datin Salwa sedang sibuk menyiapkan juadah makan malam untuk menyambut kepulangan satu-satunya anak mereka iaitu Sufi serta rakan serumahnya. Pelbagai jenis lauk dimasak oleh Datin Salwa sendiri. Sejak kematian pembantu rumah mereka akibat kejadian tanah runtuh di Bukit Antarabangsa beberapa tahun dahulu, mereka tidak lagi mengupah pembantu rumah dan segala kerja rumah dilakukan oleh Datin Salwa sendiri.

"Vrrroooooooooooommmmmm." Bunyi deruman enjin kereta Sufi mula memasuki perkarangan rumah banglo milik Dato' Idris. Sufi meletakkan keretanya betul-betul di belakang kereta Mercedes milik bapanya dan terus menjemput kawan-kawannya untuk masuk ke rumah.

"Makkkkk aihhhhh besaq gila rumah hang Sufi. Berapa orang yang duk  dalam rumah ni?" Tanya Azam dengan raut wajah yang teruja.

" Besar-besar pun tak guna zam. Kami tinggal bertiga je dalam rumah ni. Kadang-kadang aku seram jugak dengan rumah sendiri hahaha" Jawab Sufi sambil ketawa.

Zaidi yang hanya mendiamkan diri mengikut langkah Sufi serta Azam menuju ke pintu masuk rumah. Kelihatan orang tua Sufi sudah menunggu di muka pintu bagi menyambut mereka bertiga.

"Assalamualaikum mak, ayah." Sapa Sufi.

"Kenalkan kawan serumah Sufi. Yang tinggi dan kacak ni namanya Zaidi dan yang montel tapi comel ni pula Azam." Tambah Sufi.

"waalaikummussalam, marilah masuk. Makcik dah masak macam-macam untuk kalian." Balas datin Salwa.

"Sufi, bawa kawan-kawan kamu masuk. Ayah tahu diorang mesti lapar ni lagi-lagi yang montel ni." Kata Dato' Idris sambil ketawa.

Sufi menjemput Zaidi dan Azam untuk masuk. Zaidi dan Azam yang dari tadi hanya mendiamkan diri kerana malu hanya mengikut sahaja Sufi menuju ke meja makan. Setibanya mereka tiba di meja makan, mereka mengambil tempat masing-masing sambil memerhatikan lauk yang dimasak oleh Datin Salwa. Sufi sememangnya rindu dengan masakan ibunya sendiri. Namun dia beruntung kerana dia boleh pulang ke rumah pada tiap-tiap minggu. Tidak pula bagi Zaidi dan Azam, Zaidi yang berjauhan dari keluarganya hanya boleh pulang ke kampung apabila cuti semester manakala Azam merupakan anak yatim piatu. Kedua ibu bapanya telah meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya semasa Azam berumur dua tahun. Hanya Azam yang terselamat ketika kemalangan itu berlaku. Azam kini tinggal bersama neneknya yang sudah uzur.









Tuesday, February 7, 2017

Tarik telinga kiri, telinga kanan pun terasa (part 2)

Terik matahari mula memancar menembusi tingkap ruang tamu rumah. Azam yang sedang nyenyak tidur di ruang tamu terjaga dari tidur kerana terganggu dengan pancaran cahaya matahari. Azam bingkas bangun dan terus ke bilik air untuk mencuci muka dan memberus gigi. Kebiasaannya Azam akan keluar ke kedai makan berdekatan untuk membeli juadah makan tengah hari untuk dirinya dan rakan serumahnya.

Sebelum keluar membeli makanan, Azam menjenguk Sufi dan Zaidi yang masih lena dibuai mimpi.

"Nokharom tidoq lagi depa ni." kata Azam bermonolog dan terus mengambil kunci motor milik Zaidi.

Azam masih lagi tidak mengetahui tentang tayar motor Zaidi yang pancit. Dia hanya mengetahui tentang perkara tersebut ketika dia sedang memanaskan enjin motorsikal.

"Nokharommmm tayar pancit pula, macam mana aku nak pergi beli makanan tengah hari ni?" Bebel Azam.

Bebelan Azam langsung menarik perhatian jirannya Makcik Milah. Makcik Milah merupakan seorang janda yang baru kematian suami akibat tercekik dodol ketika sambutan Hari Raya Aidilfitri di balai raya tiga bulan yang lalu. Makcik Milah memiliki seorang anak gadis yang bernama Aqila Lydia yang sebaya dengan Azam.

"Udah kenapa dengan kamu ni Azam? koje nak membebel je." Tanya Makcik Milah dalam loghat negeri Perak. Azam, jejaka tampan dari Kedah sememangnya terkenal dengan sikapnya yang suka membebel.

"Motor ni haa makcik, pancit pulak. Saya nak pergi beli makanan ni. Perut dah start nyanyi lagu Ayda Jebat dah ni." Balas Azam.

"Laaa yeke, ate cemananya kamu nak keluor?" Tanya Makcik Milah.

"Nampaknya saya terpaksa tunggu Sufi bangun lah kalau nak beli makanan" Jawab Azam.

"Kalau gitu takpe, kamu tunggu kejap. Tadi makcik ada masak makanan lebih."Kata Makcik Milah dan dengan pantas masuk ke rumah untuk mengambil makan tengah hari untuk diberi pada Azam.

"Eh takkpeeee...." Belum sempat Azam menghabiskan dialognya, Makcik Milah sudah hilang dari pandangannya.

Sebenarnya Azam agak keberatan untuk menerima apa-apa pemberian daripada jirannya itu kerana ketika Azam dan rakan serumahnya baru menyewa di sini, Makcik Milah telah memberikan Gulai nangka yang telah basi kepadanya. Sejak peristiwa itu, dia mula berwaspada dengan apa-apa sahaja pemberian makcik Milah. Kalau diikutkan perasaan marahnya, sudah hangus rumah jirannya itu dibakar. Mujur Jirannya itu memiliki anak gadis yang cukup cantik yang mampu melunturkan amarahnya.

Beberapa ketika kemudian, Makcik Milah kembali dengan bungkusan yang terisi nasi putih beserta lauk burung puyuh goreng berlada.

"nahh makan tengah hari. Kamu kongsi lah dengan kawan-kawan kamu. Lauk ni Aqila yang masak" Kata Makcik Milah.

"Oh yeke Aqila yang masak, mesti sedap ni. Terima kasih makcik" Balas Azam.

"Sama-sama, okaylah makcik masuk dulu. Cerita Mohabatein dah nk start tu" Kata Makcik Milah yang merupakan peminat nombor satu filem Hindustan.

Pernah satu ketika dahulu makcik Milah berperang mulut dengan arwah suaminya gara-gara suaminya mengatakan bahawa Kencana Dewi merupakan salah seorang heroin filem Khabi Kushi Khabie Gham. Ada juga cerita yang mengatakan suami makcik Milah diserang sakit jantung setelah diherdik oleh isterinya ketika peperangan mulut itu berlaku.

"masuk neraka lah kau Milah." Azam bermonolog ketika mendengar cerita tersebut dari jiran tetangga.dalam waktu yang sama, Azam turut mengakui kebodohan arwah suami Makcik Milah. Semua orang tahu Kencana dewi berlakon dalam cerita Puteri dan memegang watak sebagai Kamala bersama-sama dengan Nora Danish yang merupakan watak utama. Belum pernah lagi pelakon berbangsa India itu mengembangkan bakat lakonannya di pentas Bollywood.

Selepas menerima bungkusan makanan daripada makcik Milah, Azam bingkas masuk ke dalam dan meletakkan lauk serta nasi ke dalam pinggan serta mangkuk untuk dihidangkan di atas meja. Walaupun dalam keadaan yang sangat lapar, Azam terpaksa menunggu Sufi dan Zaidi bangkit daripada tidur kerana sudah menjadi kebiasaan bagi dirinya dan rakan serumah untuk makan tengah hari bersama ketika hari minggu. Bagi Azam dan rakan-rakanya, Susah senang mereka perlulah dikongsi sama rata dan disebabkan itulah mereka telah menjadi sahabat yang akrab sejak perkenalan mereka kira-kira tiga tahun yang lalu sewaktu pendaftaran pelajar baru di universiti.

Kira-kira dua jam berlalu dan jam menunjukkan pukul tiga petang, barulah Sufi dan Zaidi bangun daripada tidur dan terus ke dapur untuk makan tanpa mencuci muka dan memberus gigi. Mereka bertiga makan bersama-sama sambil Zaidi meminta persetujuan Sufi untuk mengikutinya pulang ke rumah keluarga ataupun ke kelab malam.


Search Results





Tarik telinga kiri, telinga kanan pun terasa (part 1)

Kedengaran dari jauh bunyi sebuah kereta mula memecah keheningan pagi. Dalam beberapa detik sahaja, muncul sebuah kereta sport buatan Italy milik Sufi yang dibelikan oleh ayahnya kira-kira dua bulan yang lalu. Ayahnya merupakan seorang ahli perniagaan berpangkat datuk. Seperti biasa, Sufi akan keluar untuk berhibur di kelab malam di Pusat Bandar. Tujuan Sufi ke kelab malam adalah untuk berhibur semata-mata. Hanya mendengar muzik moden yang diputarkan DJ. Sufi tidak minum arak apatah lagi dadah kerana perbuatan tersebut tidak sinonim dengan namanya iaitu Sufi.

"Assalamualaikum, awal kau bangun Zaidi?" Sufi menegur rakan serumahnya yang sedang sibuk membasuh kapcainya.

"Waalaikummussalam, aku tak boleh tidur lah. Tu yang aku basuh motor aku ni" balas Zaidi sambil memberus tayar motornya yang tergilis tahi kucing sewaktu pulang dari universiti petang semalam.

Sufi hanya mengangguk tanda faham dan mula melangkah masuk ke dalam rumah setelah memastikan kereta sport miliknya di parkir dalam keadaan yang lurus. Sufi terus naik ke bilik untuk tidur setelah penat melakukan pelbagai tarian di kelab malam. Sebelum itu, Sufi sempat memerhati gelagat rakan serumahnya Azam, yang sedang nyenyak tidur di atas sofa.

Sufi, Zaidi, Azam merupakan sahabat karib yang belajar di salah sebuah universiti tempatan dan mereka menyewa sebuah rumah teres yang kos sewanya ditanggung sepenunhnya oleh Sufi memandangkan Zaidi dan Azam berasal dari keluarga yang tidak berkemampuan. Bagi sufi, menanggung kos sewa rumah bukanlah masalah besar mahupun kecil bagi dirinya kerana perbelanjaan bulanan yang diberi oleh ayahnya mencecah lima ribu ringgit. Itu tidak termasuk kos minyak kereta sport miliknya.

Ketika Sufi dan Azam masih nyenyak tidur, Zaidi masih berada di halaman rumah sambil memeriksa tayar motorsikalnya.

"Ahhhhh time takda duit lah tayar motor aku nak pancit" bebel Zaidi.

Ternyata bukan hanya tahi kucing yang digilisnya, Zaidi turut terlanggar batu-batu tajam yang menyebabkan tayar motorsikalnya pancit.

Dalam fikiran zaidi hanya satu sahaja jalan penyelesaiaan, meminjam duit daripada Sufi. Motorsikalnya harus dibaiki secepat mungkin kerana itulah satu-satunya kenderaan untuk dia dan Azam keluar ke kedai makan. Namun Zaidi terlupa bahawa hari ini merupakan hari minggu, bengkel semuanya tutup.

Jika motorsikalnya tidak dibaiki secepat mungkin, Zaidi dan Azam terpaksa bergantung kepada Sufi jika mereka hendak membeli makanan. Tetapi kebiasaannya, setiap hari minggu sufi akan pulang ke rumah keluarganya. Jika tidak pulang ke rumah keluarganya, Sufi akan menghabiskan waktu hujung minggunya di kelab malam.

Masalah mengundang lebih banyak masalah, dari tayar yang pancit dan bengkel yang tutup pada hari minggu, Zaidi terpaksa memikirkan cara untuk dia dan Azam keluar makan setiap kali malam menjelma memandangkan dapur rumah sewanya juga tidak dilengkapi dengan peralatan untuk memasak apatah lagi bahan-bahan masakan. Mustahil untuk dia dan Azam menahan lapar kerana baginya makanan merupakan salah satu sumber kebahagian dalam kehidupan.

Hanya satu sahaja cara yang difikirkan Zaidi. Dia dan Azam perlu mengikuti Sufi pulang ke rumah keluarganya ataupun mengikuti Sufi ke kelab malam. Namun Zaidi berdoa Sufi pulang ke rumah keluarganya kerana dia tidak mahu menjejakkan kaki ke kelab malam. Dia tidak mahu peristiwa lama berulang kembali di mana ketika kali pertama dia dan Azam menjejakkan kaki ke kelab malam, dia telah dipelawa oleh seorang pondan yang memilik buah dada sebesar bola keranjang untuk menari bersama. Baginya peristiwa tersebut patut dilupuskan dari ingatannya kerana jika teringat, buah dada palsu pondan tersebut akan menghantuinya sepanjang hidupnya.

Setelah penat berfikir, Zaidi masuk ke dalam rumah untuk menyambung semula tidurnya yang tertangguh sementara menunggu Sufi bangun daripada tidur bagi meminta persetujuan tentang apa yang difikirkannya sebentar tadi.

Sebelum masuk ke bilik, Zaidi sempat merenung wajah Azam yang sedang lena dibuai mimpi sambil air liur basinya meleleh sehingga membanjiri lantai.

" Mujur sahaja air liur basi Azam jatuh ke lantai, jika ke bantal, sudah tentu akan terhasil peta untuk mencari hang tuah hahahaha." gelaknya Zaidi sendirian lantas terus masuk ke bilik dan tidur.